Apa Gejala dan Tanda Kanker Metastatik?

 

Kanker metastatik adalah metastasis organisme dari situs primer atau kedua dalam tubuh ke situs lain atau ketiga, umumnya tumor metastasis. Kata metastasis sering digunakan oleh tumor kanker ketika merujuk pada metastasis, gejala awal kanker. Ketika tumor primer hadir, tumor metastatik sering menyertainya.

Situs abnormal baru, juga dikenal sebagai metastasis, adalah tumor metastasis. Tumor metastatik muncul ketika tumor bergerak ke area selain situs aslinya. Tidak selalu tumor, karena terkadang sel tumor dapat menyebar dengan menyerang jaringan yang sehat.

Kanker metastatik yang telah menyebar ke area tambahan atau ketiga tubuh, terutama jika kanker primer telah menyebar ke banyak area, bisa sangat berbahaya. Kanker metastatik dapat tumbuh lebih besar dari tumor primer, menyebabkan lebih banyak kerusakan pada pasien. Meskipun sebagian besar kanker metastatik tidak berakibat fatal, mereka masih dapat menyebabkan rasa sakit dan kecacatan yang parah.

Deteksi dini adalah kunci untuk pencegahan dan pengobatan kanker metastatik. Ini juga merupakan kunci untuk mencegah kambuhnya tumor atau kanker primer. Ada beberapa cara untuk mengidentifikasi metastasis:

Migrasi sel abnormal: Kadang-kadang sel tumor dapat menyerang jaringan di sekitarnya sebelum terjadi metastasis. Metastasis invasif tersebut dapat memasuki aliran darah dan mempengaruhi beberapa organ sekaligus. Jika sel tumor mampu menyerang organ lain, tumor dapat menyebar dengan cepat. Ini disebut edema metastatik.

Perkembangan penyakit: Beberapa sel tumor metastatik dapat mengalami mutasi. Mutasi ini dapat menyebabkan metastasis lebih lanjut atau menyebabkan tumor metastasis yang resisten terhadap pengobatan. Mutasi semacam itu mungkin terkait dengan penyebaran metastatik dalam aliran darah tubuh.

Dengan demikian, penyakit ini mungkin tidak berkembang menjadi metastasis ke dalam aliran darah sel tumor

 

Erupsi tumor: Kadang-kadang, tumor dapat pecah dan bermigrasi ke aliran darah atau ke organ dalam. Kasus seperti ini disebut ruptur metastatik. Proses ini memungkinkan sel kanker masuk ke dalam organ, menyebabkan infeksi, atau masalah kesehatan lainnya.

Lesi invasif: Terkadang, sel kanker dapat menembus kulit dan masuk ke dalam jaringan tubuh. Ini dapat menyebabkan kerusakan signifikan pada jaringan sehat. Dalam kebanyakan kasus, sel-sel yang rusak mungkin tidak dapat bereproduksi dan dapat menghilang atau menyebar dengan sendirinya, meninggalkan lesi. Kadang-kadang, bagaimanapun, sel-sel tumor mungkin memiliki kemampuan yang cukup untuk berkembang biak dan tumbuh menjadi sel-sel ganas baru. Lesi semacam itu dikenal sebagai lesi metastatik.

Kematian Sel: Jumlah sel yang mati selama tumor mungkin berbeda dari individu ke individu dan dapat bervariasi tergantung pada keadaan kesehatan. Terkadang, angka kematian lebih besar dari biasanya. Kelainan tersebut dapat mengakibatkan pertumbuhan tumor metastasis baru. Hal ini dapat terjadi bahkan setelah tumor primer telah diangkat. Namun, terjadinya kematian metastasis sel kanker tidak sama di seluruh spektrum kanker metastasis.

Suplai Darah: Sulit untuk mendiagnosis adanya kanker metastatik tanpa adanya penanda tumor. Penanda tersebut dapat digunakan sebagai bagian dari diagnosis awal atau untuk membantu memastikan diagnosis. Jika metastasis tidak terdeteksi, tidak mungkin untuk menentukan apakah sel tumor telah memasuki aliran darah atau tidak.

Aspek lain dari Kanker Metastatik: Pada beberapa pasien, kondisi gejala lain dapat terjadi, seperti demam, nyeri, kelelahan, muntah, perut kembung, perubahan berat badan dan nafsu makan, mual, atau kelelahan, dan sakit perut. Gejala-gejala ini mungkin disalahartikan sebagai Benign Prostatic Hyperplasia (BPH). Beberapa pasien mungkin tidak memiliki gejala. Beberapa pasien mungkin memiliki gejala, tetapi gejalanya sangat parah sehingga mengganggu kualitas hidup mereka. Adanya gejala tersebut tidak serta merta berarti kanker telah menyebar.

Banyak pasien dengan kanker metastatik akan mengalami rasa sakit saat buang air kecil atau selama tahap awal penyakit. Nyeri juga dapat terjadi selama fase pemulihan penyakit. Dalam kebanyakan kasus, tidak mungkin untuk membuat diagnosis kanker metastatik melalui ultrasound. Namun, ada beberapa pengecualian. Ketika rasa sakit berlanjut setelah pengobatan tumor primer dimulai, ini mungkin menunjukkan bahwa sel-sel kanker telah menembus saluran kemih.

Tahap awal penyakit sering menyebabkan sedikit rasa sakit. Namun, ketika rasa sakit terjadi di kemudian hari, ini mungkin mengindikasikan bahwa sel kanker telah berpindah ke organ lain. Deteksi dini gejala dan tanda metastasis akan memungkinkan dokter untuk memberikan pengobatan terbaik untuk mencegah penyebaran kanker.