Apa itu Laktase? Cari Tahu Apa itu dan Apa yang Dapat Anda Makan

30.07.2020 0 By Lamido
Apa itu Laktase? Cari Tahu Apa itu dan Apa yang Dapat Anda Makan Dalam kebanyakan kasus, orang dengan

Apa itu laktosa? Ini adalah gula yang ditemukan di banyak makanan, termasuk susu, keju dan yogurt, dan di sejumlah produk makanan lainnya, termasuk berbagai jenis es krim dan mentega. Laktase adalah enzim yang ditemukan secara alami di dalam tubuh yang memecah laktosa, sejenis gula yang ditemukan dalam susu sapi. Mereka yang memiliki intoleransi laktosa cenderung tidak menghasilkan cukup laktase untuk mencerna laktosa dengan baik. Intoleransi laktosa, atau defisiensi laktosa, cukup umum dan tampaknya memengaruhi pria dan wanita.

Meskipun anak-anak kecil sering kali lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami defisiensi laktosa, banyak orang dewasa yang pada akhirnya menjadi sensitif terhadap laktosa, beberapa bahkan saat mereka masih remaja. Pada orang dewasa, gejala bisa ringan atau parah dan termasuk mulas dan ketidaknyamanan perut, kembung, diare dan kram. Terkadang, gejalanya sangat ringan hingga sedang sehingga hilang dengan sendirinya tanpa intervensi medis.

Namun, orang dengan sensitivitas laktosa mungkin mengalami gejala intoleransi laktosa seiring bertambahnya usia. Seringkali gejala ini muncul seperti gangguan pencernaan, gas, masalah pencernaan, kembung dan kram setelah makan makanan tinggi gluten seperti pasta atau roti, kelelahan, dan kram. Beberapa gejala tersebut juga dapat menyebabkan kelelahan dan kram, terutama jika Anda makan makanan kecil sepanjang hari. Banyak orang mungkin juga memperhatikan bahwa mereka memiliki tingkat energi yang lebih rendah dan merasa lebih kembung daripada saat mereka lebih muda.

Kekurangan laktase umum terjadi pada mereka yang makan terlalu banyak daging merah, terutama daging sapi, ayam, dan kalkun. Alasannya adalah bahwa hewan-hewan ini cenderung memiliki kadar asam laktat yang sangat tinggi, suatu senyawa yang menyebabkan rasa terbakar ketika laktat diproduksi. Makanan yang mengandung asam laktat dalam jumlah tinggi termasuk keju, yogurt, acar, jenis daging tertentu, dan beberapa jenis roti penghuni pertama.

Banyak orang dengan defisiensi laktase juga pernah mengalami masalah dengan produk susu di masa lalu, tetapi mereka yang mengalami intoleransi laktosa jarang mengalami masalah dengan susu. Orang-orang ini biasanya kekurangan laktase karena mereka makan terlalu banyak yogurt dan memiliki tingkat laktase yang rendah di perut mereka. Kasus lain dapat melibatkan makan susu dari pengganti susu sapi, atau dengan diet khusus.

Kekurangan laktase terjadi ketika enzim laktase tidak dapat bekerja dengan baik di usus seseorang. Ini menyebabkan ketidakseimbangan tingkat laktase dalam tubuh. Karena tubuh membutuhkan laktase untuk memecah laktosa menjadi laktosa, tubuh menciptakan antibodi yang menyerang laktase. Tubuh biasanya menghasilkan lebih banyak laktase daripada yang dibutuhkan untuk mengimbangi produksi antibodi laktase, dan gejala intoleransi laktosa bisa menjadi lebih buruk karena tubuh memproduksi lebih banyak laktase. Inilah sebabnya mengapa orang dengan intoleransi laktosa bisa mengalami kesulitan mencerna makanan tertentu.

Dalam kebanyakan kasus, orang dengan intoleransi laktosa akan menemukan bahwa gejala mereka hilang dengan sendirinya setelah makan hampir semua makanan mereka yang paling umum, seperti susu, keju, telur dan yogurt. Namun, jika seseorang telah makan susu atau intoleran laktosa setelah makan yogurt, gejala tersebut dapat berlanjut selama beberapa minggu atau bulan setelah makan makanan tersebut. Alasannya adalah karena laktosa ada dalam susu dan produk susu lainnya, tetapi tubuh memproduksi lebih sedikit antibodi laktase saat tubuh mencoba melawan antibodi laktase. Inilah sebabnya mengapa banyak orang menemukan bahwa beberapa orang mengalami gejala kronis setelah makan yogurt.

Apa itu Laktase? Cari Tahu Apa itu dan Apa yang Dapat Anda Makan yang disebut

Beberapa orang juga mengalami intoleransi laktosa setelah makan cokelat. Ini karena antibodi yang sama yang menyerang laktase menyerang gula dalam coklat, yang disebut aspartam. Orang dengan kondisi ini sebaiknya tidak menghindari makan coklat sama sekali tetapi harus memakannya dalam jumlah sedang. Jika Anda merasa gejala semakin parah setelah makan satu jenis cokelat, atau Anda tidak mengonsumsi cukup cokelat dalam jangka waktu yang lama, Anda mungkin ingin mencari nasihat medis dari dokter untuk menentukan apakah Anda perlu berhenti makan. cokelat atau jika Anda hanya perlu menggantinya dengan makanan lain.