Apa Resveratrol Bukan

05.06.2020 0 By Lamido

Resveratrol, zat alami yang ditemukan di berbagai tumbuhan, baru-baru ini telah diidentifikasi dalam anggur merah (dan karenanya anggur merah) dan beberapa beri (termasuk blueberry dan cranberry). Resveratrol juga telah ditemukan pada kulit merah dan rambut buah beri biru dan buah beri lainnya. Sekarang sedang dipasarkan sebagai suplemen makanan dan untuk menurunkan berat badan. Orang-orang mencari resveratrol untuk menurunkan berat badan, tetapi apa sebenarnya arti manfaatnya?

Apa Resveratrol Bukan untuk resveratrol

Ada banyak anggur merah dan blueberry yang tersedia, jadi setiap buah pasti mengandung resveratrol. Anggur merah mengandung konsentrasi tertinggi. Kulit blueberry, cranberry, anggur merah, dan buah merah lainnya mengandung antioksidan ini dalam jumlah yang signifikan. Pada manusia, jumlahnya bisa berkisar dari beberapa ratus miligram per hari hingga sekitar seribu miligram per hari. Manfaat resveratrol paling terlihat bila kadar resveratrol dalam aliran darah mencapai beberapa ratus miligram.

Selain kemampuannya membantu memperbaiki sel, resveratrol bertindak seperti anti oksidan, mencegah radikal bebas merusak sel dan DNA. Antioksidan yang dihasilkan oleh anggur merah dan blueberry telah terbukti mencegah kematian sel dan memperpanjang umur.

Resveratrol telah ditemukan pada kulit anggur merah dan blueberry, tetapi tidak jelas seberapa banyak zat ini benar-benar mencapai aliran darah. Para peneliti belum dapat menetapkan metode yang dapat diandalkan untuk mengukur jumlah resveratrol yang mencapai darah. Salah satu metode yang paling menjanjikan melibatkan mengambil sedikit resveratrol dalam anggur dan mengukur jumlahnya dalam urin atau air liur. Karena jumlahnya kecil, hasilnya belum pasti.

Sebagai bahan alami, resveratrol tidak dapat dipatenkan, jadi siapa pun yang mencoba menjual suplemen resveratrol tanpa resep tidak dapat mengajukan klaim. Manfaat resveratrol tidak dapat dibuktikan dengan alasan apa pun, termasuk klaim bahwa bahan tersebut meningkatkan kesehatan seseorang atau membantu mencegah penyakit. seperti kanker. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa resveratrol dapat menurunkan kolesterol dan dapat mengurangi risiko diabetes. tetapi studi penelitian definitif yang menghubungkan resveratrol dengan manfaat ini masih kurang. .

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa resveratrol dapat meningkatkan penurunan berat badan dan membantu mengontrol gula darah. Masalah dengan penurunan berat badan dan penderita diabetes adalah penderita diabetes sering mengalami masalah dengan hipertensi. Hal ini dapat menyebabkan komplikasi seperti penyakit jantung, stroke, atau bahkan kematian. Karena penderita diabetes sudah mengalami peningkatan risiko penyakit kardiovaskular, sulit untuk mengetahui apakah penurunan berat badan dengan resveratrol akan menguntungkan mereka atau tidak.

Ada juga penelitian terbatas mengenai manfaat resveratrol untuk penderita diabetes. Manfaat resveratrol lebih menjanjikan untuk orang-orang yang harus berurusan dengan diabetes yang bergantung pada insulin dan berisiko tinggi terkena penyakit jantung, meskipun penelitian tersebut agak tidak meyakinkan.

Resveratrol tidak membantu mencegah atau mengobati masalah kesehatan potensial apa pun, tetapi tampaknya membantu hati dengan membantu membuang racun yang masuk ke dalam darah dari makanan. Ini juga dapat memperlambat atau mencegah kerusakan sel. Manfaat resveratrol untuk penuaan dan pencegahan penyakit harus terus dieksplorasi.

Manfaat resveratrol juga dikaitkan dengan tingkat tekanan darah yang lebih rendah dan faktor risiko hipertensi lainnya. Meskipun tidak dapat menurunkan tekanan darah secara langsung, hal itu tampaknya mengurangi risiko hipertensi dengan menghambat pelepasan zat yang dikenal sebagai peptida natriuretik, yang mengarah pada penurunan tingkat tekanan dalam darah.

Apa Resveratrol Bukan pada penurunan tingkat tekanan dalam

Manfaat resveratrol tampaknya terkait dengan peningkatan umur panjang, karena penelitian telah menunjukkan bahwa orang tua yang menggunakan resveratrol memiliki risiko penyakit jantung dan kanker yang lebih rendah. Resveratrol juga tampaknya memperlambat laju penuaan pada sejumlah hewan.

Manfaat resveratrol bagi sebagian orang termasuk peningkatan gairah seks dan stamina seksual, yang membuatnya menarik bagi para atlet dan orang lain yang membutuhkan banyak energi untuk olahraga. Satu-satunya hal yang tidak baik untuk resveratrol adalah penurunan berat badan.

Ketika digunakan dalam hubungannya dengan diet, manfaat resveratrol tampak nyata. Sayangnya, ini belum terbukti efektif sebagai tindakan pencegahan, pengobatan untuk penyakit tertentu, atau metode untuk mencegah proses penuaan.