Penggunaan Air Alkali Dikombinasikan Dengan Diuretik Lain

Diuretik adalah kelas obat yang digunakan untuk mengobati berbagai bentuk buang air kecil yang berlebihan

Jenis diuretik yang paling umum tersedia adalah diuretik kalium, yang meningkatkan produksi urin dan dengan demikian meningkatkan pembuangan racun secara alami dari tubuh.

Ada banyak jenis diuretik yang tersedia di pasaran. Setiap jenis diuretik bekerja secara berbeda. Beberapa di antaranya termasuk natrium klorida dan soda.

Natrium klorida adalah diuretik air garam yang mengurangi retensi cairan dalam tubuh. Tubuh kemudian mengeluarkan cairan dalam urin. Ini dapat digunakan dalam kombinasi dengan obat lain untuk meningkatkan hasil perawatan ini.

Soda adalah berbasis elektrolit jenis diuretik yang digunakan untuk mengatur kadar natrium klorida dalam tubuh. Ini digunakan sebagai pengganti air yang dikonsumsi oleh orang yang terlalu banyak mengonsumsi natrium.

Efek diuretik air soda biasanya lebih kuat daripada air. Jumlah natrium yang terlarut dalam air berkurang, tetapi jumlah kalium meningkat. Ini membantu mengeluarkan cairan dari tubuh, sehingga mengurangi diare berair yang disebabkan oleh kondisi ini.

Ada jenis diuretik tertentu yang disebut asam klorida yang membantu menghilangkan efek berbahaya dari asam urat pada tubuh. Ini sering digunakan untuk mengobati asam urat dan batu ginjal, di mana ginjal menurunkan kadar asam urat. Efek senyawa ini juga membantu mengurangi gejala penyakit jantung.

 

Jika Anda menggunakan air atau air berkarbonasi untuk waktu yang lama, efeknya akan berkurang dan air tidak lagi berfungsi sebagai diuretik. Jika ini terjadi, Anda mungkin memerlukan resep untuk jenis diuretik lain. Anda dapat bertanya kepada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut tentang ini.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Departemen Penelitian dan Pengembangan Medis di Austria dilakukan untuk memahami penggunaan senyawa tertentu dalam mengobati batu ginjal. dan efektifitasnya dalam menghilangkan efek asam urat dalam tubuh. Senyawa ini disebut asam hidroksisitrat, yang dapat dibeli tanpa resep.

Senyawa tersebut memiliki kandungan alkali, yang mencegah pembentukan asam urat dalam tubuh, dan juga membuat air dalam tubuh tetap bergerak. Sering digunakan sebagai pengobatan batu ginjal, karena membantu menetralkan keseimbangan pH dalam tubuh dan menghilangkan pembentukan asam urat.

Studi tersebut mengungkapkan bahwa meminum air dalam jumlah yang tepat dari nitrat yang dilarutkan dalam air dengan beberapa kandungan alkali membantu mengurangi kadar asam urat dalam urin dan mencegah pembentukan batu ginjal. Pengobatan ini dapat digunakan bersama dengan diuretik jenis lain untuk mengobati diare berair dan masalah kesehatan lainnya yang disebabkan oleh kelebihan asam urat dalam tubuh.

Air alkali juga digunakan bersama dengan obat lain untuk mengobati kondisi lain, seperti tekanan darah tinggi dan radang sendi. Obat lain termasuk untuk masalah kandung kemih, masalah hati dan bahkan penurunan berat badan.

Anda dapat menemukan beberapa merek air alkali di pasaran, yang dapat ditemukan di toko-toko kesehatan. Merek ini tidak memiliki efek yang sama dengan merek yang mengandung senyawa yang disebut asam hidroksisitrat.

Studi ini dilakukan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Medis di Austria, yang diterbitkan dalam jurnal Medical Research. Singkatnya, penelitian ini menemukan bahwa penggunaan air alkali menghasilkan penyembuhan yang hampir lengkap untuk batu ginjal, tetapi penggunaan air dengan diuretik bentuk lain diperlukan untuk menghilangkan efek kelebihan asam dalam tubuh.