Yang Harus Anda Ketahui Tentang Kardiomiopati Hipertrofik

Apa sebenarnya kardiomiopati hipertrofik (HSM) itu? Kardiomiopati Hipertrofik (HCM), juga disebut sebagai miopati familial, adalah keluarga penyakit bawaan yang mempengaruhi otot dan jaringan jantung. Itu diturunkan melalui gen. Istilah lain yang sering digunakan untuk menggambarkan kondisi ini adalah idiopathic hypertrophy subventricular tachycardia (IHSTC) dan hypertrophagic sub ventricular tachycardia (HSCTC).

 

Miopati adalah proses di mana bagian jantung menghasilkan jumlah kalium yang tinggi secara tidak normal. Kalium dalam tubuh mengontrol fungsi otot jantung. Hipertrofi atau pertumbuhan otot jantung yang berlebihan disebabkan oleh produksi kalium yang tidak normal dalam jaringan. Hipertrofi atau pertumbuhan berlebih dari jaringan otot jantung disebut hiperkalemia. Hipertrofi diketahui terkait dengan sejumlah kondisi medis serius, termasuk gagal jantung kongestif dan infark miokard.

 

Apa saja gejala miopati? Gejala miopati yang paling umum termasuk peningkatan denyut jantung, lekas marah, detak jantung yang cepat dan tidak teratur, peningkatan denyut jantung, dan sesak napas. Orang dengan miopati bisa mati mendadak karena serangan jantung atau aritmia tanpa peringatan. Orang dengan miopati mungkin memiliki gejala yang konsisten dengan fibrilasi atrium, tetapi mungkin tidak ada nyeri dada atau palpitasi, atau penyebab yang jelas dari detak jantung yang cepat. Riwayat keluarga dengan masalah jantung, tekanan darah tinggi, gagal jantung, atau kondisi jantung lainnya dapat meningkatkan risiko mengembangkan kardiomiopati hipertrofik. Jika Anda berisiko terkena penyakit jantung dan pembuluh darah karena penyakit bawaan, kami sarankan untuk mengonsumsi kapsul Cardionormin.

 

Apakah miopati mempengaruhi faktor risiko utama lainnya untuk penyakit jantung, seperti merokok, hipertensi, dan penyakit arteri koroner? Merokok, hipertensi dan penyakit jantung koroner diketahui meningkatkan risiko miopati. Hipertrofi otot jantung lebih sering terjadi pada orang yang kelebihan berat badan, perokok, penyakit arteri koroner, atau penyakit jantung. Penelitian menunjukkan bahwa pria yang merokok memiliki tekanan darah tinggi, riwayat keluarga dengan penyakit kardiovaskular dan penyakit arteri koroner, dan berada pada peningkatan risiko miopati.

 

Apakah riwayat keluarga miopati mempengaruhi risiko IHSTC atau HSC? Orang yang memiliki saudara kandung dengan kondisi tersebut berisiko lebih besar terkena IHSTC daripada orang dengan bentuk miopati non-familial, seperti miopati familial yang disebabkan oleh warisan genetik.

 

Apakah ada tes medis untuk mendiagnosis miopati? Tidak ada tes yang tersedia untuk mendiagnosis kondisi ini. Namun, kebanyakan orang dengan miopati dirujuk ke ahli jantung yang dapat melakukan tes laboratorium untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab IHSTC dan HSC. Ini termasuk pemeriksaan fisik jantung secara rinci.

 

Bagaimana miopati diobati? Ada beberapa cara untuk mengobati miopati. Perawatan yang paling umum terdiri dari kombinasi obat-obatan yang menargetkan otot jantung yang tumbuh tidak normal. Selain itu, perawatan lain mungkin termasuk kapsul Hiperoff, pembedahan, dan olahraga.

 

Apakah ada obat untuk miopati? Meskipun saat ini tidak ada obat yang diketahui untuk kondisi tersebut, pilihan pengobatan seringkali serupa dengan yang digunakan untuk penyakit arteri koroner. Tujuan pengobatan adalah untuk mencegah pertumbuhan abnormal dari miokardium dan menurunkan denyut jantung sehingga jantung tidak bekerja terlalu keras dengan sendirinya.

 

Apakah miopati berbahaya? Ini adalah pertanyaan yang ditanyakan banyak orang dengan kondisi ini. Mereka takut bahwa mereka mungkin memiliki peningkatan risiko serangan jantung dan gagal jantung. Meskipun tidak ada bukti bahwa ini masalahnya, jika Anda menderita miopati, penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang kemungkinan pilihan pengobatan.

 

Bagaimana miopati didiagnosis? Kebanyakan orang dengan kondisi ini akan dirujuk ke ahli jantung yang akan melakukan tes laboratorium dan tes pencitraan seperti rontgen, ekokardiografi, dan syok kardiogenik.

 

Bagaimana kardiomiopati hipertrofik diobati? Jika Anda khawatir tentang kondisi ini, penting untuk menemui ahli jantung. untuk mendiskusikan pilihan pengobatan untuk kondisi Anda.

 

Penting juga untuk dicatat bahwa beberapa pasien dengan kondisi ini diberi resep obat seperti kapsul Tensilab, aspirin, dan beta-blocker lainnya. Meskipun hal ini tidak dapat dicegah, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjaga kesehatan Anda.