Gejala ADD – Mengetahui Cara Mengatasinya

Salah satu alasan terbesar untuk menggunakan gejala ADD sebagai alat dalam mendiagnosis ADD adalah bahwa ada begitu banyak jenis ADD yang berbeda. Beberapa gejalanya meliputi: hiperaktif, distraksi, dan impulsif. Gejala ADD ini dapat digabungkan untuk memberi Anda diagnosis ADD, tetapi juga sangat subjektif dan sulit untuk didiagnosis.

Cara Anda mendiagnosis ADD adalah dengan mencari pola atau perilaku tertentu, serta kemampuan untuk mengontrol perilaku dalam berbagai situasi. Ada banyak gejala ADD, jadi sangat penting bagi Anda untuk memiliki penilaian kesehatan mental yang baik secara keseluruhan oleh dokter yang berkualifikasi.

Sebagian besar waktu, jika seseorang telah didiagnosis dengan ADHD, mereka akan memiliki beberapa gejala yang umum bagi orang lain dengan ADD. Misalnya, orang dengan ADD akan kesulitan duduk diam untuk waktu yang lama. Namun, kebanyakan orang dengan ADD juga akan mendapati bahwa hal itu membuat mereka kehilangan fokus selama beberapa menit setiap kali. Ini karena otak mereka tidak ingin memikirkan langkah selanjutnya yang harus mereka lakukan, sehingga otak berhenti berpikir sejenak.

Banyak orang dengan ADHD tidak menyadari bahwa gejala ADHD, seperti hiperaktif dan distraksi, disebabkan oleh otak yang tidak dapat fokus pada satu hal. Oleh karena itu, yang Anda lihat bukanlah orang dengan ADD, tetapi orang yang sedang mengerjakan proyek besar dan tidak bisa duduk diam, karena otaknya tidak bisa fokus pada satu hal. Ini adalah perbedaan besar dari orang dengan ADD yang akan sangat mudah terganggu oleh sejumlah hal, namun hanya membutuhkan waktu singkat untuk fokus dan menyelesaikan suatu aktivitas.

Ketika Anda melihat seseorang dengan ADHD, terutama jika dia juga menderita ADHD, Anda pasti ingin melihat kehidupan keluarga orang tersebut. Ini bisa sulit jika anak sangat aktif, karena jika Anda melihat rumah, Anda akan melihat bahwa ada banyak kekacauan di dalam ruangan dan banyak barang yang tidak pernah digunakan. Juga, jika Anda berurusan dengan seorang anak dengan ADD, mungkin ada banyak mainan di mana-mana, dan kamar bayi mungkin terlihat seperti Toys R 'Us atau semacamnya. Semakin aktif anak, semakin terganggu anak dengan ADD dan semakin besar kemungkinan anak mendapat masalah, seperti berbaring atau berlarian di sekitar rumah dengan narkoba. …

Metode pemrosesan ADD juga berbeda tergantung pada jenis ADD. Inilah sebabnya mengapa sangat sulit untuk mendiagnosis karena ada begitu banyak jenis ADD yang berbeda. Ada orang dengan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas yang tidak bertindak di depan umum dan sebenarnya bisa menjadi orang dewasa yang cukup bertanggung jawab.

Namun, jika anak memiliki gejala lain seperti hiperaktivitas, impulsif, dan kemampuan untuk mudah teralihkan, anak mungkin mengalami masalah. Gejala ADD dapat dikendalikan dengan terapi dan obat-obatan, tetapi jika gejala ADD mencakup semua ini, akan sulit bagi Anda untuk mengatasi anak Anda.

Anda perlu melihat gejala ADD pada anak Anda, sehingga Anda bisa mendapatkan gambaran umum tentang apa masalah anak tersebut, dan jika Anda melihat bahwa ada lebih dari satu jenis ADD pada anak, Anda akan tahu bahwa Anda menangani kasus yang lebih parah. Anda harus mencari beberapa perubahan perilaku pada anak, seperti berakting dan masalah lainnya, serta perubahan perilaku mereka.